Hy (Part2)

Standard

I ADMIT THAT I LOVE HIM

Dear all the beautiful stars,

Kadang kita nggak menyadari perasaan kita sendiri. Kadang apa yang kita ucapkan belum tentu sesuai sama apa yang kita rasakan. Cinta datang pada waktu yang tak terduga dan pada orang yang tak terduga. So, the heart has the chance to feel this feeling.

 

Sudah lumayan lama Fanny merasakan perasaan yang mulai membuat Fanny merasa bingung, semenjak putus dengan Rezha Fanny terus-menerus memikirkan Rezha, entah apa yang membuat Fanny seperti itu. Tiba-tiba saja Fanny merasa kehilangan sosok Rezha. Dulu sebelum jadian Fanny masih bisa bercanda atau sekedar bercanda dengan Rezha tapi sekarang hanya rasa canggung yang ada di antara mereka. Fanny ingin seperti dulu tapi apa mungkin bila keadaannya terus seperti ini.

“Lo kenapa sih daritadi diem aja Fan?”

“Hm nggak apa-apa kok gua Vi, cuma gua merasa nggak enak aja sama Rezha jadi diem-dieman, padahal dulu kan nggak.”

“Ya mungkin ini yang namanya masa setelah putus, udah biasa kayak gini. Dia udah minta maaf sama lo kan? yaudah mulai sekarang biasa aja sama dia anggap aja kalian nggak pernah punya masalah, gimana?”

“Vi, lo sih gampang ngomongnya tapi gua yang jalaninnya susah tau! Tetap aja nggak enak dan kadang sakit hati gua masih terasa.”

“Haha berlebihan deh Fanny. Makanya single aja kayak gua. Single itu anti air mata hahaha.” Ledek Vivi sambil berjalan keluar kelas.

Aduh setiap hari aku mesti kaya begini. Diem-dieman sama Rezha. salah aku juga sih biarin Ian ngomong ke Rezha huh udah hampir sebulan aku jadi mati gaya dan salah tingkah, aku jadi merasa nggak bebas lagi gara-gara masalah aku dan Rezha. Well ini adalah resiko kalau punya mantan sekelas. Kapan aku bisa kaya dulu lagi yah sama Rezha yang nggak canggung untuk ngobrol, sekarang melihatnya aja aku takut, keluh Fanny dalam hati.

*

Because tonight will be the night that i will fall for you

Over again

Dont make me change my mind

Terdengar Fall For You-nya Secondhand Serenade nada dering HP Fanny tanda ada telpon masuk.

FAREZHA FATHRA

YA TUHAN ITU BERARTI REZHA. Mau apa dia telpon aku? tumben banget, sontak Fanny kaget.

“Ha … halo?” Fanny menjawab dengan gugup.

“Halo Fanny, baru sampai yah?” jawab Rezha dengan suara lembutnya yang membuat Fanny merasa jantungnya berdetak keras.

“Iya ini gua baru sampai rumah, ada apa telpon Zha?”

“Fan maaf yah tentang waktu itu, gua ngga bermaksud..” belum Rezha melanjutkan omongannya Fanny memotongnya karna Fanny takut dia mengingat hal itu lagi dan membuatnya menangis.

“Udah lah Zha nggak usah dibahas lagi, gua nggak mau inget hal itu lagi.”

“Tapi lo mau kan maafin gua Fan? gua merasa nggak enak banget di sekolah kalau kita diem-dieman.”

“Hm sorry yah udah dulu nyokap gua manggil. Bye.”

Tut.. sambungan putus dan Fanny menangis entah apa yang buat Fanny menangis, suara Rezha? iya suara lembutnya yang baru pertama kali Fanny dengar. Mungkin aku memang udah jatuh cinta sama dia, buktinya kenapa aku nangis? aku Fanny disela tangisnya.

“Mama Mama Mama, dimana sih Mama?” teriak Fanny memanggil mamanya.

“Kenapa sih Fan? teriak-teriak kayak di hutan.”

“Aku mau cerita Ma tentang Rezha.” iya memang Fanny sering banget curhat tentang apa saja dengan mamanya, tentang sahabat-sahabatnya sampai tentang Rezha.

“Kenapa Fanny? katanya kamu nggak mau mikirin dia lagi?”

“Iya sih, tapi tadi dia telpon aku dan dia minta maaf. Aku nggak tau kenapa aku nangis ma, gimana ma?”

“Artinya kamu memang jatuh cinta sama dia!”

Cinta? bagaimana Fanny bisa jatuh cinta?

“Cinta? dari apanya dia Ma? aku aja nggak suka sama dia.” tegas Fanny.

“Cinta itu tanpa alasan sayang. Kamu nggak tau kan kenapa kamu bisa merasa sakit hati sekarang? itu karna kamu memang cinta sama dia Fan.”

“Begitu yah, terus aku harus gimana ma?”

“Jalanin dulu aja yah sayang. Ayo makan Fan terus dihapus yah air matanya, anak Mama jangan cengeng!”

“Hehe iya Ma.” Aku tanpa basa-basi makan masakkan Mama yang enak ini. Kata Mama, Papa jatuh cinta karna masakan mama ini, Mama bisa aja, pikir Fanny dalam hati.

*

“Aduh tatapan Rezha kok begitu banget sih.” keluh Fanny.

“Kenapa Fanny? lo ngomong sendiri kayak orang gila aja.” ledek Neysa.

“Itu loh Ney si Rezha tadi natap gua aneh banget, buat gua salting.”

“Mungkin dia merasa bersalah kali Fan.”

“Ah nggak tau deh gua Ney.”

Hm iya mugkin aja Rezha merasa bersalah karna udah nyakitin aku. Hehe aku jadi seneng nih dilihatin Rezha mulu. Hah? Aku kenapa begini? Jangan-jangan aku bener jatuh cinta. Aku pengen balikan nih semoga aja dia minta maaf lagi abis itu ajak aku balikan. APA?! Nggak nggak Fanny, pikir Fanny dalam hati.

“Fanny kok daritadi diem aja mikirin siapa sih?”

“Iya nih Vit aku lagi mikirin Rezha.” Vita adalah sahabatnya dia childish banget dan pinter banget, dia jadi ranking pertama di kelas Fanny. Dia nggak pernah mikirin cowok selalu belajar, Fanny aja salut dengannya. Cewek berambut sebahu seperti Fanny dan berkulit putih ini juga care banget sama Fanny.

“Rezha? cowok itu lagi? Udahlah Fan dia udah nyakitin Fanny kan, aku aja kasihan ngelihat Fanny, masa Fanny nggak kasihan sama diri sendiri, buat apa mikIrin dia lagi?” tukas Vita dengan suara lembutnya. Kadang cewek childish ini bener juga pendapatnya, biasanya dia kurang tau kalo tentang percintaan gini.

“Iya juga sih, tapi kayaknya aku terlanjur jatuh cinta sama dia Vit.”

“APA CINTA?!!!!!!” teriak vita dengan suara cemprengnya yang membuat seisi kelas dengar termasuk Rezha yang lagi main gitar. Well ini mungkin yang buat Fanny jatuh cinta sama Rezha yaitu dia jago banget main gitar. Ok balik lagi ke teriakan Vita. Rezha melihat ke arah Fanny dan Vita yang lumayan jauh dari tempat dia duduk, Fanny takut Rezha tau maksud teriakan Vita.

“Ah Vita kamu sih teriak keras anak-anak nengok ke arah kita tuh termasuk Rezha, nanti dia tau maksud teriakan kamu lagi terus dia ke GR-an.” bisik Fanny ke Vita.

“Hehe maaf ya Fanny aku nggak sengaja kok, abis aku kaget denger Fanny jatuh cinta sama Rezha.” ledek Vita.

Aku takut dia ke GR-an, nanti dia malah menganggap remeh aku. aku nggak mau dianggap remeh Rezha. Huh gara-gara teriakan Quirley Pevita, keluh Fanny.

*

Tak ada yang bisa..

Menggantikan dirimu..

Tak ada yang bisa..

Membuat diriku jauh darimu..

 

Ketika bersenandung Tak Ada Yang Bisa-nya Andra & The Backbone, Fanny teringat sama suatu kejadian dimana Fanny sedang kerja kelompok bareng Rezha, kerja kelompok Seni Budaya dan ketika itu Fanny sudah putus sama Rezha, jadi kelas Fanny disuruh buat kelompok ansamble dan disuruh memainkan sebuah lagu. Waktu latihan Rezha dipilih untuk  memainkan Gitar, yah karna anak-anak kelompok tau kalo Rezha bisa main gitar, selain itu Ian juga memainkan gitar, yah dia si Ian yang memulai kisah ini. Rezha, dia memainkan gitar dan entah kenapa Fanny jadi terpesona banget sama permainan gitarnya, ekspresi wajahnya dan jari-jarinya yang memetik senar memainkan lagu Tak Ada Yang Bisa-nya Andra & The Backbone semakin enak di dengar. Setelah mamainkan lagu itu Rezha pun sempat mengatakan sesuatu

“Lagunya buat siapa tuh Zha?” ledek Ian.

“Buat mantan gua lah haha.” canda Rezha.

“Hah? Siapa tuh?”

“Siapa aja yang nyadar.” tukas Rezha sambil melirik ke arah Fanny.

Fanny pun menahan malu. Aduh mudah-mudahan wajahku jangan merah, batinnya.

Rezha terlihat keren di mata Fanny ketika bermain gutar dan that’s why Fanny menyukai Rezha. Saat itu Fanny tanpa sadar memerhatikan dia dan merasa kalau Fanny mulai mengagumi dirinya. Tuhan ternyata dia juga lumayan kok. Haha yah aku jadi pengen balikan sama dia kalau membayangkan kejadian itu. Aduh aku kayaknya cuma bisa berharap deh, dia kan nggak suka sama aku mana mungkin dia ajak aku balikan. Buang buang Fanny! buang pikiran itu jauh-jauh, harapan Fanny di sela lamunannya.

I’d like to make myself believe
That planet earth turns slowly
It’s hard to say that I’d rather stay awake when I’m asleep
Cuz everything is never as it seems

 

Terdengar Fireflies-nya Owl City tanda ada sms yang membuyarkan pikiran Fanny tentang Rezha.

FAREZHA FATHRA SMS AKU ?!!!!!!!!! sontak Fanny kaget melihat layar HP-nya.

Fan, lagi apa? Lo udh pulang belom?

 

FAREZHA FATHRA

 

WAW?!!! SENENG BANGET!!! AKU BALES APA? ADUH KOK AKU SENENG? Ok sepertinya aku memang jatuh cinta sama dia, buktinya dia sms aja aku deg-degan begini, teriak Fanny dalam hati.

Fanny membalas seadanya sms Rezha. Mereka sms-an cukup lama dan sama sekali nggak membahas masalah mereka. Ini pertama kalinya Fanny sms-an sama  Rezha semenjak Fanny mengenalnya.

*

“Ney nanti temenin gua ke kelas Ara yah, gua mau cerita sama dia.”

“Sip cerita apa sih Fan?.” tanya Neysa dengan wajah penasarannya.

“Cerita tentang Rezha lah Ney siapa lagi hehe.” sambung Vivi dan disusul dengan tawanya Vita.

“Apaan sih Vivi ih rese.” kesal Fanny.

“Emang bener tentang Rezha?” tukas Neysa.

“IYA???!!!!!!!” teriak Fanny kesal.

“HAHAHHHHAAAHAAHA” semua tertawa.

Fanny sebel banget kalau sahabat-sahabatnya udah mulai meledek Fanny, tapi itu lah sahabat-sahabatnya yang mengisi setiap hari-hari Fanny di sekolah. Oh iya ini dia ciri-ciri sahabat-sahabat Fanny.

Ara      : Ara dia sahabat Fanny yang paling sering Fanny curhatin, masalah Fanny, semuanya Fanny cerita ke dia. Cewek tinggi, hitam manis, dan berambut panjang ini punya pacar dan udah bertahan kira-kira 1 tahun. Yah itu waktu yang cukup lama untuk seumuran kita dalam hal berpacaran.

Zia       : Zia sahabat Fanny yang paling rame kalau lagi ngumpul, anaknya ceplas-ceplos, suka ngebanyol, sering di curhatin juga sama Fanny, walau buat Fanny sebal karna ledekannya. Cewek berjilbab yang manis.

Vita      : Sahabat Fanny yang paling childish, ngomongnya masih kayak anak kecil, belum pernah pacaran, perhatian sama Fanny. Cewek putih, imut dan berambut sebahu.

Neysa  : Sahabat Fanny yang duduk sebangku sama Fanny, sering jadi korbannya Fanny kalau udah mulai mikirin Rezha, bisa nebak pikiran hati Fanny. Cewek kurus, cantik, dan berambut sebahu.

Ian       :  Ian cowok berbadan kurus ini yang membuat Fanny dan Rezha jadian, suka nganterin anak-anak pulang sekolah kalo dia lagi bawa mobil. Belum punya pacar padahal ganteng dan tajir.

Fia       :  Sahabat Fanny yang apa adanya banget kalau ngasih nasihat Fanny, setia banget kalo dengerin curhat Fanny. Cewek cantik dan berambut panjang.

Dina     :  Sahabat Fanny yang jarang banget Fanny curhatin tapi Dina baik banget. Cewek manis berambut panjang.

*

“LO JADI SERING SMS-AN SAMA DIA?!! Dia udah nyakitin lo kan?!”

“Iya 1 bulan terakhir ini sih tapi kan mungkin aja dia sadar Ra sama perbuatannya dia.” jelas Fanny pada Ara.

“Hm itu sih gua nggak tau deh. Tumben lo belain dia, jangan-jangan..haha.”ledek Ara

“Iya tuh Ra belakangan ini dia sering curhat sama gua tentang Rezha haha.” sambung Neysa

“APAAN SIH LO SEMUAAAAAAAA?!!!!” Fanny mulai kesal.

“Tapi bener kan lo jadi beneran suka sama dia atau udah cinta?” tanya Ara.

“Gua merasa pengen balikan lagi sama dia tapi gua nggak tau kenapa, dia bukan type gua dan dia juga kan cowok yang cuek.”

“PERFECT!!! Itu cinta, iya lo jatuh cinta sama dia.”

“Waw Tifanny Rayhardi jatuh cinta sama Rezha haha.” ledek Ney.

Fanny diem aja dan jadi senyum-senyum sendiri.

“Tuh kan Fanny senyum-senyum gitu, berarti bener dong kata Ara.” Tukas Ney

“Iya gua sekarang yakin kalau gua jatuh cinta sama dia.”

Iya Fanny jatuh cinta sama Rezha, Fanny yakin sama perasaannya saat ini.

 

More Than Words – Westlife

 

Saying I love you
Is not the words I want to hear from you
It’s not that I want you
Not to say, but if you only knew
How easy it would be to show me how you feel
More than words is all you have to do to make it real
Then you wouldn’t have to say that you love me
Cos I’d already know

What would you do if my heart was torn in two
More than words to show you feel
That your love for me is real
What would you say if I took those words away
Then you couldn’t make things new
Just by saying I love you

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s